Sejarah Berdirinya Kota Bandung


Tulisan ini untuk melengkapi tulisan sebelumnya yaitu “ Sejarah Kota Bandung”.  Tulisan ini saya ramu dari berbagai sumber baik cetak maupun internet. Perlu saya sampaikan bahwa  tulisan ini sekedar untuk menambah wawasan khususnya bagi pemula yang ingin mengetahui sepintas sejarah berdirinya Kota Bandung.                                    Asal kata ”bandung” ada yang berpendapat berasal dari kata ”bandeng”. Dalam Bahasa Sunda, ngabandeng berarti genangan air yang luas dan nampak tenang, namun terkesan menyeramkan. Dari kata bandeng ini berubah bunyi menjadi ” bandung”.                                                                           Asal kata bandung ini nampaknya berkaitan dengan peristiwa terbendungnya aliran sungai Citarum purba di daerah Padalarang oleh lahar Gunung Tangkuban Parahu yang meletus pada masa holosen ( + 60.000 Gn Meletustahun ? yang lalu). Akibatnya daerah antara Padalarang sampai Cicalengka sepanjang + 30 Km, dan daerah antara Gunung Tangkuban Parahu sampai Soreang  + 50 Km terendam air menjadi danau besar yang kemudian disebut Danau Bandung Purba.  Menurut penelitian arkeologi danau ini mulai surut secara beangsur-angsur pada masa neolitikum + 8000 – 7000 SM.

Secara historis, nama Bandung mulai dikenal sejak berdirinya pemerintahan Kabupaten Bandung sekitar abad ke 17. Sebelum Kabupaten Bandung berdiri wilayah ini disebut ”Tatar Ukur” yang wilayahnya mencakup sebagian besar Jawa Barat di bawah dominasi kerajaan Pajajaran.  Sekitar Tahun 1579/1580 Kerajaan Sunda Pajajaran runtuh akibat gerakan pasukan Banten dalam usaha menyebarkan Islam di daerah Jawa Barat. Setelah Pajajaran runtuh maka Tatar Ukur menjadi wilayah kekuasaan Kerajaan Sumedang Larang yang diperintah oleh Prabu Geusan Ulun (1580-1608).

Tahun 1620 Kerajaan Sumedang Larang menjadi wilayah kekuasaan Mataram di bawah Sultan Agung.  Tahun 1628 Sultan Agung memerintahkan Dipati Ukur ( Bupati Wedana Priangan) untuk membantu pasukan Mataram menyerang Kompeni di Batavia. Dipati Ukur gagal melaksanakan tugas ini dan akhirnya ia melakukan pemberontakan terhadap Sultan Agung.

Tahun 1632 Sultan Agung dapat memadamkan pemberontakan Dipati Ukur setelah mendapat bantuan dari 3 orang dari Priangan.  Atas jasa-jasanya turut menumpas pemberontakan Dipati Ukur maka ketiga orang tersebut  oleh Sultan Agung diangkat menjadi Kepala Daerah, yaitu: Ki Astamanggala diangkat menjadi Bupati Bandung dengan gelar Tumenggung Wiraangunangun, Tanubaya menjadi Bupati Parakanmuncang, dan Ngabehi Wirawangsa menjadi Bupati Sukapura. Ketiga orang ini dilantik berdasarkan Piagam Sultan Agung pada ping songo tahun Alif bulan Muharan  atau  bertepatan dengan hari Sabtu tanggal 20 April Tahun 1641.

Kabupaten Bandung berada di bawah pengaruh Mataram sampai akhir tahun 1677 karena setelah itu Bandung dibawah kekuasaan Kompeni Belanda (1677 – 1799). Hingga berakhirnya kekuasaan Kompeni-VOC tahun 1799 , Kabupaten Bandung beribukota di Krapyak (Dayeuh Kolot).  Setelah kekuasaan Kompeni berakhir, kekuasaan di Nusantara diambil alih oleh Pemerintah Hindia Belanda dengan Gubernur Jendralnya yang pertama yaitu  Herman Willem Daendels (1808-1811).

Menurut naskah Sajarah Bandung, pada tahun 1809 Bupati Bandung Wiranatakusumah II beserta sejumlah rakyatnya pindah dari Karapyak (Dayeuh Kolot) ke daerah sebelah utara Kota Bandung.  Salah satu alasan kepindahannya yaitu wilayah Karapyak sering dilanda banjir Citarum. Semula Bupati tinggal

Makam R.A Wiranata Kusumah II pendiri Bandung,di Jalan Dalem Kaum Bandung

Makam R.A Wiranata Kusumah II pendiri Bandung,di Jalan Dalem Kaum Bandung

di Cikalintu (daerah Cipaganti), kemudian pindah ke Balubur Hilir. Ketika Daendels meresmikan pembangunan jembatan Cikapundung di Jl. Asia afrika sekarang, Bupati Bandungpun berada di sana. Daendels beserta Bupati berjalan ke arah timur sampai disuatu tempat (depan kantor Dinas P.U Jl. AA sekarang). Di tempat itu Daendels menancapkan tongkatnya sambil berkata:”Zorg, dat als ik terug kom hier een stad is gebouwd!” (Usahakan, bila aku datang kembali ke sini, sebuah kota telah dibangun ). Sebagai tindak lanjut ucapannya Daendels mengeluarkan surat tertanggal 25 Mei 1810 yang isinya memerintahkan Bupati Bandung dan Bupati Parakanmuncang untuk memindahkan ibukota kabupaten masing-masing ke dekat Jalan Raya Pos.

Pindahnya Kabupaten Bandung ke Bandung bersamaan dengan pengangkatan Raden Suria menjadi Patih Parakanmuncang. Kedua momentum tersebut dikukuhkan dengan besluit (SK) tanggal 25 September 1810. Maka tanggal ini secara yuridis formal ditetapkan sebagai Hari Jadi Kota Bandung.

Tahun 1906 kota Bandung sebagai ibukota Kabupaten Bandung berubah statusnya menjadi Gemeente (kotapraja) yang berpemerintahan otonom.

Komplek Situs makam Para Bupati Bandung Tempo Doeloe dan Makam Ibu Rd. Dewi Sartika(Jl. Karang Anyar Bandung)

Komplek Situs makam Para Bupati Bandung Tempo Doeloe dan Makam Ibu Rd. Dewi Sartika

Maka sejak itu pemerintahan Kabupaten Bandung terpisah dengan pemerintahan Gemeente Bandung (Kotapraja Bandung). Ketetapan itu semakin memperkuat fungsi Kota bandung sebagai pusat pemerintahan, terutama pemerintahan kolonial Belanda di Kota Bandung. Semula Gemeente Bandung dipimpin oleh Asisten Residen Priangan selaku Ketua Dewan Kota, tetapi sejak tahun 1933 Gemeente dipimpin oleh burgemeester (walikota).

  • Di sini dimakamkan para Bupati Bandung tempo doeloe dan Ibu Rd. Dewi Sartika                   Makam para Bupati Bandung tempo doeloe Keturunan RA. Wiranata Kusumah II dan Ibu Rd. Dewi Sartika(Jl. Karang Anyar Bandung).  Menurut berbagai sumber pembangunan Kota Bandung sepenuhnya dilakukan oleh sejumlah rakyat dibawah pimpinan Bupati R.A Wiranatakusumah II. Oleh karena itu dapatlah dikatakan bahwa Bupati R.A Wiranatakusumah II adalah pendiri ( the founding father) Kota Bandung.                                                                                         Berikut adalah orang-orang yang pernah menjabat Bupati Bandung .
  1. Tumenggung Wiraangunangun (1641 – 1681 ) :  angkatan Mataram.
  2. Tumenggung Nyili (1681), tidak lama karena  mengikuti  Sultan Banten.
  3. Tumenggung Ardikusumah (1681 – 1704)  :  angkatan Kompeni.
  4.  Tumenggung Anggadireja I    (1704 – 1747)
  5.  Tumenggung Anggadireja II         (1747_1763)
  6. R. Anggadireja III dengan gelar R.A Wiranatakusumah I (1763 – 1794)
  7.  R.A Wiranatakusumah II ( 1794 – 1829) :  kolonial  Belanda.
  8.   8. R.A Wiranatakusumah III (1829 – 1846)
  9.  R.A Wiranatakusumah IV (1846 – 1874)
  10.  R. Adipati Kusumahdilaga (1874-18930
  11. RAA. Martanegara (1893           –1918)

Gemente ( Kotapraja) Bandung

  1. E.A Maurenbrecher (exofficio)  (1906 – 1907)
  2.  R.E Krijboom (exofficio)              (1907 – 1908)
  3.  J.A. Van Der Ent (exofficio)        (1909 – 1910)
  4.  J.J. Verwijk (ecofficio)                  (1910 – 1912)
  5.  C.C.B Van Vlenier dan                   (1912 – 1913)
  6.  B.Van  Bijveld (exofficio)              (1913 – 1920)
  7.  B. Coops                                              (1920 – 1921)
  8.  S.A Reitsma                                       (1921 – 1928)
  9.  B. Coops                                                (1928 – 1934)
  10.  Ir. J.E.A. Van Volsogen Kuhr     (1934 – 1936)
  11.  Mr. J.M. Wesselink                        (1936 – 1942)
  12.  N. Beets                                               (1942 – 1945)
  13.  R.A Atmadinata                              (1945 – 1946)
  14.  R. Siamsurizal
  15.  Ir. Ukar Bratakusumah               (1946 – 1949)
  16.  R. Enoch                                            (1949 – 1956)
  17. R. Priatna Kusumah                      (1956 – 1966)
  18. R. Didi Jukardi                                (1966 – 1968)
  19. Hidayat Sukarmadijaya               (1968 – 1971)
  20. R. Otje Djundjunan                         (1971 – 1976)
  21.  H. Ucu Junaedi                               (1976 – 1978)
  22.  R. Husein Wangsaatmaja             (1978 – 1983)
  23.  H. Ateng Wahyudi                          (1983 – 1993)
  24.  Wahyu Hamijaya                             (1993 – 1998)
  25.  Aa Tarmana                                      (1998 – 2003)
  26. H. Dada Rosada                         (2003 – sekarang)                                          Sumber: A. Sobana Hardjasaputra, Web site Kota Bandung , web site Kabupaten Bandung serta   sumber lainnya.
Iklan

8 responses to “Sejarah Berdirinya Kota Bandung

  1. makasih lur, jadi tau sejarah kota bandung

  2. ulas juga dong makanan unik di bandung, saya tunggu artikel selanjutnya ya. Makasih.

  3. Siapa yg masih memiliki foto kincir angin raksaksa belanda yg pernah berdiri di sudut akhir jl Asia Afrika atau jl jenderal Sudirman terusan menuju ke Cimindi. Ini adalah satu2nya yg dibuat diluar negaranya sendiri. Pada tahun 1960 kincirn tsb masih ada kemudian dibongkar. Sayang!

  4. JIKA ANDA BUTUH ANGKA RITUAL 2D 3D 4D DI JAMIN 100% JEBOL BILAH BERMINAT HUB KI ANGEN JALLO DI NMR (_0_8_5_2_8_3_7_9_0_4_4_4_) JIKA INGIN MENGUBAH NASIB THA,SK ROO,MX SOBAT

    : JIKA ANDA BUTUH ANGKA RITUAL 2D 3D 4D DI JAMIN 100% JEBOL BILAH BERMINAT HUB KI ANGEN JALLO DI NMR (_0_8_5_2_8_3_7_9_0_4_4_4_) JIKA INGIN MENGUBAH NASIB THA,SK ROO,MX SOBAT

  5. ...bocah nggelang

    Selangkah lebih tau sejarah bandung, trim’s…

  6. terima kasih atas kunjungannya.
    salam kenal juga
    nuhun

  7. wew…I do love Bandung….makasih atas semua infonya yaa…ak benar2 akan sangat beruntung bila dpt info lebih banyak lagi soal bandung dan sekitarnya….nuhun..:-)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s